Apa itu Pertanian Likuiditas?

PemulaNov 21, 2022
Pertanian Likuiditas adalah tren baru dalam Keuangan Terdesentralisasi (DeFi), yang memungkinkan investor crypto untuk sepenuhnya memanfaatkan aset crypto mereka dan mendapatkan pengembalian yang tinggi.
Apa itu Pertanian Likuiditas?

Pengantar

Penambangan Likuiditas adalah cara untuk mendapatkan bunga berdasarkan jumlah cryptocurrency yang dipertaruhkan dengan menyediakan likuiditas ke blockchain. Sebelum munculnya Keuangan Terdesentralisasi (juga dikenal sebagai DeFi), Anda hanya memiliki tiga cara untuk mendapatkan mata uang kripto: Anda dapat membeli perangkat keras yang menyediakan daya komputasi untuk berpartisipasi dalam jaringan PoW, mempertaruhkan mata uang kripto ke jaringan PoS, dan membeli dari bursa.

Penerapan kontrak pintar pada Ethereum berkontribusi besar pada pengembangan pertukaran terdesentralisasi (juga dikenal sebagai DEX). Dengan kode yang berjalan secara otomatis di blockchain, pengguna dapat menggunakan aset kripto mereka sendiri di kumpulan dana, menyediakan likuiditas dan mendapatkan biaya transaksi dan token hadiah. Penambangan likuiditas merupakan tonggak penting dalam pengembangan keuangan terdesentralisasi. Itu tidak hanya membuka aliran pendapatan baru bagi para peserta tetapi juga dengan cepat dan efisien memenuhi kebutuhan orang untuk transaksi antara token yang berbeda. Penambangan likuiditas telah menyuntikkan banyak energi ke pasar, memimpin musim panas DeFi di tahun 2020.

Sejarah Penambangan Likuiditas

Istilah penambangan likuiditas dapat ditelusuri kembali ke Oktober 2019. Tim pengembangan Hummingbot (sebuah program perdagangan otomatis sumber terbuka) menunjukkan dalam kertas putih dan posting blog mereka bahwa sebagian besar cryptocurrency menghadapi masalah kekurangan likuiditas, dan mengusulkan untuk memberi penghargaan kepada pengguna yang melakukan pemesanan sebagai cara untuk mempersempit tawaran- tanyakan spread dan tingkatkan volume perdagangan dan sirkulasi token. Tim Hummingbot meraih sukses besar dalam beberapa koin percobaan. Hanya selusin peserta yang dapat membuat volume perdagangan yang sebanding dengan pembuat pasar profesional, dan peserta dibayar dengan baik untuk menyediakan likuiditas.

Namun, mekanisme penambangan likuiditas yang terkenal saat ini mungkin pertama kali diusulkan oleh Synthetix, protokol aset sintetis di blockchain Ethereum. Cara untuk berpartisipasi adalah dengan menjaminkan token SNX di protokol Synthetix dengan imbalan sUSD, yang kemudian akan digunakan untuk membeli sETH. Kemudian masukkan jumlah ETH yang sama ke dalam kumpulan dana sETH/ETH dari Uniswap (pertukaran terdesentralisasi) untuk mendapatkan token LP. Terakhir, janjikan token LP kembali ke kontrak pintar Synthetix untuk menerima hadiah token SNX yang baru dikeluarkan. Meskipun proses ini agak rumit, namun berhasil menciptakan efek roda gila, dan juga meletakkan dasar untuk pengembangan DeFi Lego selanjutnya.

Kontributor utama lain untuk popularitas penambangan likuiditas adalah Compound. Timnya mengumumkan pada musim panas 2020 bahwa token tata kelola akan diberikan kepada pengguna protokol, baik untuk deposit atau untuk meminjam token COMP. Sebagai salah satu protokol terkemuka untuk peminjaman mata uang kripto, keputusan ini memicu diskusi luas secara online dan membuat protokol DeFi lainnya menyadari bahwa token tata kelola dapat digunakan sebagai alat untuk mendorong pertumbuhan likuiditas protokol. Meskipun Compound tidak menyebutnya "penambangan likuiditas" pada saat itu, ia membuat proyek-proyek seperti Uniswap, Balancer, Yearn Finance, dll. Mengikutinya, menjadikan istilah "penambangan likuiditas" sebagai topik hangat. Layanan dalam keuangan tradisional seperti deposito, pinjaman, pertukaran, manajemen keuangan, asuransi, dan derivatif juga mengakar di dunia blockchain seiring dengan gelombang ini, membuka musim panas DeFi pada tahun 2020.

Glosarium

Pertanian Hasil:

Penambangan likuiditas adalah jenis pertanian hasil. Pengguna menyerahkan aset crypto ke kontrak pintar di blockchain untuk melakukan operasi termasuk mempertaruhkan, menukar, dan mentransfer, di mana pengguna dapat memperoleh lebih banyak cryptocurrency. Pertanian hasil adalah bagian penting dari keuangan terdesentralisasi. Ini memungkinkan orang untuk menggunakan berbagai alat keuangan tanpa beralih ke broker tradisional, bursa, bank, dan institusi lainnya.

Kontrak Pintar:

Kontrak pintar adalah kerangka kerja untuk membangun keuangan terdesentralisasi. Ini adalah aplikasi yang digunakan di blockchain. Ini menghilangkan permintaan dan kepercayaan perantara seperti yang dipersyaratkan dalam keuangan tradisional, dan sangat menurunkan biaya.

Pool Likuiditas & Penyedia Likuiditas:

Penambangan likuiditas biasanya merupakan jaminan mata uang kripto di kumpulan likuiditas bursa terdesentralisasi. Pengguna yang menyediakan aset kripto disebut penyedia likuiditas, dan mereka dapat memperoleh biaya transaksi dan imbalan protokol di kumpulan. Tidak seperti pertukaran terpusat, pertukaran terdesentralisasi dijalankan secara otomatis oleh algoritme dan kontrak pintar. Pertukaran terdesentralisasi memungkinkan pengguna untuk langsung menggunakan dompet pribadi mereka untuk transaksi tanpa melalui proses deposit dan penarikan seperti pada pertukaran terpusat.

Pembuat Pasar Otomatis (AMM):

Pertukaran terdesentralisasi umumnya menggunakan AMM, yang merupakan protokol, algoritme, atau formula yang membantu dalam menentukan harga aset. Dalam keuangan tradisional, kutipan komoditas dibuat menggunakan buku pesanan. Pembeli dan penjual masing-masing mengajukan harga dan menunggu pesanan dicocokkan. Harga pasaran adalah harga terkini. Di pembuat pasar otomatis, Anda tidak perlu mencocokkan rekanan untuk membuat perdagangan terjadi. Sebagai gantinya, Anda dapat langsung membeli atau menjual mata uang kripto dari kumpulan likuiditas. Harga ditentukan oleh algoritma. Pembuat Pasar Produk Konstan adalah algoritme yang paling umum, yang rumusnya adalah x * y = k, jumlah dua mata uang dalam kumpulan likuiditas "x" dikalikan "y" adalah nilai tetap.

Perdagangan Buku Pesanan vs. Perdagangan Pool Likuiditas:

Ada beberapa perbedaan utama antara perdagangan buku pesanan dan perdagangan kumpulan likuiditas. Pertama-tama, likuiditas dalam order book trading disediakan oleh pending order dari pembeli dan penjual, sedangkan likuiditas dari pool trading likuiditas disediakan oleh pengguna yang menjaminkan cryptocurrency dalam protokol. Selain itu, kutipan dalam order book trading adalah kutipan yang tidak berkelanjutan, dan akan ada selisih harga antara order beli dan order jual, sementara pool trading likuiditas menggunakan rumus matematika, dan selama ada aset kripto dalam likuiditas pool, kutipan terus menerus akan dihasilkan, sehingga kemungkinan tidak dapat berdagang karena pesanan tidak dapat menemukan kecocokan tidak ada. Terakhir, biaya transaksi untuk perdagangan buku pesanan biasanya dibebankan oleh bursa terpusat yang mengoperasikan pasar, sedangkan biaya transaksi dalam perdagangan kumpulan likuiditas diberikan kepada penyedia likuiditas.

Metode Penghitungan Pengembalian: APR & APY:

Ada dua metrik yang umum digunakan untuk pengembalian penambangan likuiditas, yaitu Annual Percentage Rate (APR) dan Annual Percentage Yield (APY). Perbedaan utamanya adalah APR menggunakan perhitungan bunga sederhana dan hanya mempertimbangkan rasio bunga terhadap pokok. APY menggunakan perhitungan bunga majemuk. Selain bunga dan pokok, itu juga secara langsung menginvestasikan kembali keuntungan untuk menghasilkan lebih banyak pengembalian. Karena persaingan sengit di pasar penambangan likuiditas dan aliran modal yang cepat, pengembaliannya sangat berfluktuasi. Akibatnya, APR atau APY hanya dapat mewakili valuasi saat ini sebagai referensi.

Pro & Fitur

Dapatkan berbagai penghasilan

Sebagai inovasi DeFi, penambangan likuiditas tidak hanya menyelesaikan masalah sirkulasi token tetapi juga mendatangkan pendapatan bagi peserta dan tim proyeknya. Untuk peserta kolam likuiditas, pertukaran aset cepat menghemat waktu, dan tidak ada waktu tunggu untuk pending order. Peran penyedia likuiditas setara dengan peran pembuat pasar. Selain mendapatkan biaya transaksi, LP juga dapat menerima hadiah token tambahan dari protokol DEX, yang memiliki potensi pendapatan besar dan memberikan insentif bagi orang untuk menjadi LP. Memegang token protokol setara dengan mengakuisisi saham perusahaan dan menjadi anggota tim untuk bersama-sama memutuskan arah masa depan proyek atau perusahaan. Kumpulan likuiditas yang memungkinkan aset ditambahkan atau ditebus kapan saja memberikan fleksibilitas yang besar untuk pengelolaan dana. Hampir tidak ada batasan ukuran investasi dalam penambangan likuiditas, yang dapat disesuaikan secara dinamis kapan saja tergantung pada preferensi pribadi dan perubahan pasar.

Lebih mudah dioperasikan

Untuk tim proyek yang mengeluarkan token, penambangan likuiditas memungkinkan proyek mengumpulkan dana dari pasar tanpa Penawaran Koin Awal. Hanya diperlukan modal dalam jumlah yang sangat kecil untuk menciptakan pasar perdagangan, dan tidak perlu menghabiskan banyak uang untuk mempekerjakan pembuat pasar kuantitatif profesional. Pengguna yang berpartisipasi dalam penambangan likuiditas biasanya adalah pendukung proyek. Oleh karena itu, membuat kumpulan likuiditas token proyek mereka sendiri dapat membantu tim proyek mengidentifikasi kelompok pengguna target mereka. Distribusi token dan operasi acara selanjutnya juga dapat memiliki arah yang lebih jelas. Selain mempromosikan sirkulasi token di pasar, kumpulan likuiditas juga dapat menghasilkan arus kas dan pendapatan bagi tim proyek jika tim juga memutuskan untuk memasukkan token mereka sendiri ke dalam kumpulan tersebut. Hal ini dapat menciptakan berbagai model bisnis untuk masa depan.

Kontra & Risiko

Kerugian tidak permanen

Meskipun penambangan likuiditas telah membawa dana dan popularitas besar ke crypto, itu bukannya tanpa masalah dan kekurangan. Setelah LP menempatkan aset mereka ke dalam kumpulan likuiditas dari dua mata uang yang berbeda, fluktuasi harga yang besar dapat secara signifikan mengubah proporsinya, menyebabkan jumlah satu mata uang melonjak dan yang lainnya meningkat. Karena menambah dan menebus likuiditas didasarkan pada rasio 1:1, LP mungkin memiliki jumlah mata uang yang diinvestasikan dan ditarik yang berbeda. Perubahan jumlah koin dan nilai aset bersih yang disebabkan oleh perubahan harga disebut kerugian tidak permanen. Anda tidak akan kehilangan dana secara permanen, tetapi keuntungan akan berkurang secara signifikan.

Bahaya dalam ekosistem

LP juga harus menanggung risiko dari protokol DEX itu sendiri. Pengelolaan kumpulan likuiditas bergantung pada kontrak pintar yang dijalankan sendiri. Ketika ada celah dalam kode program dan serangan peretas, aset yang dijaminkan dalam kumpulan likuiditas dapat dicuri.

Tim proyek yang membuat kumpulan likuiditas juga merupakan sumber risiko potensial. Tim proyek yang curang dapat dengan jahat mengeluarkan sejumlah besar token, menipiskan saham yang dipegang oleh anggota komunitas dan memberikan diri mereka kekuatan untuk memanipulasi harga. Mereka mungkin juga menguras aset di kumpulan likuiditas dan menghilang.

Bot arbitrase di blockchain adalah risiko tersembunyi lainnya. Saat pengguna bertukar aset, bot arbitrase akan mencari peluang untuk membuat slip harga untuk mendapatkan keuntungan, membuat transaksi on-chain menjadi mahal dan tidak efisien.

Bisa jadi gelembung

Untuk tim proyek, meskipun memperkenalkan kumpulan likuiditas dapat dengan cepat mengumpulkan dana dari pasar, banyak penyedia likuiditas adalah spekulan yang tidak memiliki loyalitas. Ketika insentif ekonomi hilang, investor ini akan segera menarik dan menjual token, membuat harga anjlok. Selain itu, jika proyek mengalami masalah, kumpulan likuiditasnya mungkin habis karena keluarnya sejumlah besar peserta secara bersamaan. Kurangnya dana hanya akan membuat situasi lebih sulit bagi tim proyek.

Bagaimana Cara Berpartisipasi dalam Penambangan Likuiditas?

Penambangan likuiditas di blockchain

Dengan pengembangan DeFi, proses berpartisipasi dalam penambangan likuiditas telah sangat disederhanakan. Mengambil Uniswap (pertukaran terdesentralisasi dengan total nilai terkunci tertinggi) sebagai contoh, pengguna hanya perlu masuk ke situs web Uniswap Dapp dan menautkan dompet mereka (seperti Metamask) sebelum mereka dapat menukar token on-chain dan berpartisipasi dalam penambangan likuiditas. Saat ini, Uniswap mendukung jaringan Ethereum dan Polygon. Pengguna harus terlebih dahulu memiliki beberapa mata uang yang sesuai untuk membayar penambang di blockchain. Setelah menambahkan dua mata uang kripto ke kumpulan likuiditas, Anda akan mendapatkan token kumpulan likuiditas. Biaya transaksi di pool likuiditas akan secara otomatis dikembalikan ke pool likuiditas dan hanya dapat ditebus bersama dengan likuiditas tambahan setelah pengguna mengembalikan dan menghancurkan token pool likuiditas.

Penambangan likuiditas di bursa

Pengguna juga dapat berpartisipasi dalam penambangan likuiditas di bursa terpusat. Ambil Gate.io sebagai contoh, klik "Hasilkan" di bilah navigasi atas di situs web Gate.io dan temukan "Penambangan Likuiditas". Penambangan likuiditas di Gate.io itu mudah. Menambahkan aset yang dapat ditukarkan hanya membutuhkan satu klik. Ada lebih dari 1.400 mata uang kripto yang tersedia untuk diperdagangkan di Gate.io, di mana partisipasi lintas rantai tidak dibatasi oleh protokol blockchain apa pun. Selain itu, koin yang terdaftar di Gate.io telah diaudit oleh platform ini, sehingga risiko celah kode dan proyek bangkrut sangat rendah. Pengguna tidak harus berurusan dengan biaya penambang yang bermasalah di blockchain. Semua di atas adalah keuntungan berpartisipasi dalam penambangan likuiditas di bursa terpusat.

Outlook & Kesimpulan Masa Depan

Baik dan buruknya berada di garis depan inovasi

Munculnya penambangan likuiditas memulai revolusi DeFi. Dalam pengembangan DeFi, ada ide luar biasa lainnya yang menginspirasi orang untuk menjelajahi berbagai instrumen keuangan dan membebaskan imajinasi. Penambangan likuiditas memecahkan masalah bahwa banyak mata uang sulit untuk diedarkan dan dikonversi. Ini meningkatkan efisiensi dan membantu tim proyek untuk mengumpulkan dana sekaligus menciptakan peluang bisnis. Ini memungkinkan siapa saja untuk menjadi penyedia likuiditas dan keuntungan. Namun, penambangan likuiditas memiliki risiko dan kekurangannya sendiri. Penyedia likuiditas dapat kehilangan aset karena kerugian tidak permanen yang disebabkan oleh fluktuasi harga atau kehilangan semua aset karena peretas. Tim proyek juga dapat mengalami jatuhnya harga token karena aliran spekulatif di pasar.

Masa depan

Untuk prospek pengembangan penambangan likuiditas, banyak gagasan baru telah diajukan dan didiskusikan, seperti likuiditas sebagai layanan dan likuiditas yang dimiliki protokol. Yang pertama adalah bahwa tim proyek menyewa likuiditas untuk jangka waktu tertentu dari pasar untuk mendanai operasi mereka dan mendapatkan biaya kumpulan likuiditas. Tim proyek menanggung semua kerugian tidak permanen setelah habis masa berlakunya dan membayar biaya sewa. Yang terakhir adalah bahwa tim proyek menerbitkan obligasi untuk menjual token dengan harga diskon, dan secara permanen memperoleh kepemilikan token kumpulan likuiditas, untuk menghindari masalah dana mengering karena sejumlah besar penebusan saat keadaan darurat terjadi.

Industri blockchain menjadi sangat beragam berkat penambangan likuiditas. Berbagai produk keuangan derivatif juga telah diperkenalkan untuk membangun kastil Lego di dunia DeFi. Meski telah menciptakan banyak peluang pendapatan yang menarik, hal itu juga membuat aliran dana menjadi lebih rumit dan sulit dipahami. Jika Anda tidak mengerti dari mana pendapatan pertambangan berasal, aset Anda mungkin menjadi sumber pendapatan di mata orang lain. Diperlukan pemahaman dan kesadaran yang baik akan risiko untuk bergerak maju dalam revolusi keuangan terdesentralisasi ini.

Penulis: Piccolo
Penerjemah: Yuanyuan
Pengulas: Hugo, Echo, Piper
* The information is not intended to be and does not constitute financial advice or any other recommendation of any sort offered or endorsed by Gate.io.
* This article may not be reproduced, transmitted or copied without referencing Gate.io. Contravention is an infringement of Copyright Act and may be subject to legal action.