Apa yang Perlu Anda Ketahui Tentang Ordinal dan BRC20?

MenengahMay 12, 2023
Bitcoin ordinal adalah aset digital unik pada blockchain Bitcoin dengan kasus penggunaan potensial dalam seni, game, dan hiburan, dan mendapatkan popularitas terutama melalui koleksi Bitcoin Ordinal NFT.
Apa yang Perlu Anda Ketahui Tentang Ordinal dan BRC20?

Apa itu Bitcoin Ordinal?

Bitcoin ordinal adalah jenis aset digital baru yang telah mendapatkan perhatian di dunia cryptocurrency. Mereka adalah token unik yang dibuat dengan menetapkan nomor urut tertentu untuk transaksi Bitcoin. Dengan kata lain, ordinal Bitcoin adalah cara untuk melacak urutan terjadinya transaksi Bitcoin di blockchain.

Untuk memahami ordinal Bitcoin, penting untuk terlebih dahulu memahami cara kerja transaksi Bitcoin. Ketika seseorang mengirim Bitcoin ke orang lain, transaksi dicatat di blockchain, yang merupakan buku besar umum yang mencatat semua transaksi Bitcoin. Setiap transaksi diberi pengidentifikasi unik yang disebut ID transaksi atau TXID.

Ordinal Bitcoin mengambil langkah lebih jauh dengan menetapkan nomor urut tertentu untuk setiap transaksi berdasarkan urutan yang dimasukkan dalam blok. Misalnya, transaksi pertama dalam sebuah blok akan diberi nomor urut 1, transaksi kedua akan diberi nomor urut 2, dan seterusnya.

Urutan Bitcoin dibuat menggunakan protokol yang disebut OP_RETURN, yang memungkinkan pengguna menyematkan data dalam transaksi Bitcoin yang tidak terkait dengan transfer Bitcoin. Ini berarti bahwa ordinal Bitcoin dapat dibuat tanpa mempengaruhi transfer sebenarnya dari Bitcoin antar pengguna.

Aspek Teknis Ordinal Bitcoin

Prasasti

Dalam konteks ordinal Bitcoin, Prasasti mengacu pada kemampuan untuk menambahkan konten sewenang-wenang ke unit terkecil Bitcoin, Satoshi. Hal ini memungkinkan pembuatan aset digital unik, mirip dengan Non-Fungible Token (NFT), yang dapat dilacak dan ditransfer menggunakan teori ordinal.

Prasasti dimungkinkan oleh protokol Ordinals, yang dibuat pada Januari 2023. Protokol mengindeks setiap Satoshi dan memungkinkan pengguna untuk menulis file apa pun secara berantai di Bitcoin. Data tertulis dapat berupa teks, gambar, video, atau format file lainnya. Prasasti disimpan di rantai dasar Bitcoin dan tahan lama, tidak berubah, aman, dan terdesentralisasi seperti Bitcoin itu sendiri.

Penggunaan Prasasti dengan teori ordinal memungkinkan pembuatan koleksi digital atau NFT yang unik, dapat diverifikasi, dan dapat diperdagangkan. Setiap Prasasti mewakili identitas yang berbeda pada blockchain Bitcoin dan dapat digunakan untuk mewakili apa pun mulai dari karya seni virtual hingga aset dunia nyata. Selain itu, karena Prasasti disimpan di blockchain Bitcoin, Prasasti dapat dengan mudah diakses dan ditransfer, menjadikannya alat yang ampuh untuk membuat aset digital terdesentralisasi.

Sat langka

Jumlah satoshi yang beredar terbatas. Ada total 2,1 kuadriliun satoshi yang ada, yang merupakan jumlah maksimum yang dapat dibuat di jaringan Bitcoin. Semakin banyak orang yang menggunakan Bitcoin, jumlah satoshi yang tersedia akan berkurang, membuatnya semakin langka dan berpotensi meningkatkan nilainya seiring waktu.

Kelangkaan inilah yang membuat ordinal Bitcoin dan penggunaan prasasti begitu menarik. Dengan menuliskan konten sewenang-wenang pada satoshi, individu dapat membuat koleksi digital atau NFT unik dan langka yang dapat dibagikan dan diperdagangkan di jaringan Bitcoin. Ini menambah lapisan utilitas dan nilai baru pada Bitcoin di luar penggunaannya sebagai mata uang digital. Penggunaan teori ordinal untuk melacak dan mentransfer aset unik ini memberikan cara yang aman dan terdesentralisasi untuk mengelola kepemilikan digital, yang semakin meningkatkan nilai potensial dari ordinal Bitcoin.

Kelangkaan satoshi penting dalam menentukan nilainya sebagai barang koleksi, membuatnya menarik bagi kolektor Bitcoin Ordinals. Beberapa faktor dapat memengaruhi kelangkaan satoshi. Salah satunya adalah peristiwa berkala yang terjadi di Bitcoin, seperti penambangan blok baru, penyesuaian tingkat kesulitan, dan halving. Peristiwa ini terjadi pada frekuensi yang berbeda-beda, dan kemunculannya dapat membuat satoshi yang dicetak selama periode tersebut menjadi lebih berharga. Misalnya, satoshi yang dicetak setelah peristiwa halving dapat dianggap lebih berharga daripada yang lain.

Terlepas dari peristiwa berkala, satoshi juga dapat memiliki nilai berdasarkan kualitas unik dari angka itu sendiri atau peristiwa penting dalam sejarah Bitcoin. Misalnya, satoshi dari blok 477.120 yang menandai aktivasi SegWit, atau ordinal terakhir yang pernah ditambang, berpotensi membawa nilai signifikan bagi kolektor. Satoshi ini sering disebut sebagai "eksotis", dan klasifikasinya bersifat subyektif.

Dompet Ordinal Bitcoin

Sumber: Dompet Ordinals

Untuk mencetak dan mengelola ordinal Bitcoin, pengguna dapat menggunakan berbagai dompet khusus. Opsi yang paling populer adalah Dompet Ordinal, Dompet Xverse, Dompet Hiro, dan UniSat.

Dompet Ordinals adalah dompet ordinal Bitcoin khusus yang memungkinkan pengguna untuk membuat dan mentransfer ordinal. Dompet menggunakan antarmuka intuitif yang menyederhanakan pembuatan ordinal, membuatnya dapat diakses bahkan oleh mereka yang tidak memiliki keahlian teknis.

Xverse Wallet adalah pilihan populer lainnya, menawarkan berbagai fitur di luar manajemen biasa. Dompet mendukung banyak cryptocurrency dan memungkinkan pembuatan token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT) selain ordinal. Antarmukanya yang intuitif dan fungsionalitasnya yang luas menjadikannya alat yang ampuh bagi mereka yang ingin mengelola berbagai aset digital.

Hiro Wallet adalah dompet non-penahanan yang sangat aman yang mendukung pembuatan dan pengelolaan ordinal Bitcoin. Dompet menggunakan langkah-langkah keamanan canggih seperti otentikasi biometrik dan otentikasi dua faktor untuk memastikan keamanan dana pengguna.

UniSat adalah platform terdesentralisasi yang memungkinkan siapa saja untuk menulis data sewenang-wenang di blockchain Bitcoin menggunakan ordinal. Ini juga menyediakan pasar tempat pengguna dapat membeli dan menjual token khusus ini, dengan harga yang ditentukan oleh penawaran dan permintaan. Platform ini dibangun di atas Lightning Network, memungkinkan transaksi lebih cepat dan lebih murah daripada transaksi blockchain Bitcoin tradisional. Dengan UniSat, pengguna memiliki kendali penuh atas token mereka dan dapat mentransfernya ke dompet yang kompatibel.

Relevansi Bitcoin Ordinals

Urutan Bitcoin memiliki potensi untuk menambah nilai signifikan pada ekosistem mata uang kripto dalam beberapa cara.

Audit

Ordinal Bitcoin dapat digunakan untuk tujuan audit, karena memberikan catatan yang transparan dan tidak dapat diubah tentang urutan terjadinya transaksi Bitcoin di blockchain. Ini dapat berguna untuk bisnis dan organisasi yang perlu memelihara catatan transaksi keuangan mereka yang akurat dan andal.

Produk dan layanan keuangan baru

Urutan Bitcoin dapat memungkinkan jenis instrumen keuangan dan kontrak baru dibuat di blockchain. Misalnya, ordinal Bitcoin dapat digunakan untuk membuat kontrak cerdas yang dipicu oleh transaksi Bitcoin tertentu, seperti transfer Bitcoin dalam jumlah tertentu dari satu dompet ke dompet lainnya. Ini dapat memungkinkan berbagai produk dan layanan keuangan baru untuk dikembangkan di blockchain.

Organisasi dan analisis transaksi BTC

Urutan Bitcoin dapat memberikan cara baru untuk mengatur dan menganalisis transaksi Bitcoin di blockchain, yang dapat menghasilkan wawasan dan penemuan baru tentang perilaku pengguna Bitcoin dan kesehatan keseluruhan ekosistem Bitcoin.

Kasus Penggunaan Potensial untuk Ordinal Bitcoin

Manajemen rantai persediaan

Dengan melacak urutan transaksi Bitcoin di blockchain, ordinal Bitcoin dapat memberikan catatan pergerakan barang dan produk yang transparan dan tidak berubah di sepanjang rantai pasokan. Hal ini dapat membantu mencegah penipuan dan pemalsuan, serta dapat memberikan kepercayaan yang lebih besar kepada konsumen terhadap produk yang mereka beli.

Identitas digital

Dengan menetapkan nomor ordinal unik untuk setiap transaksi Bitcoin, ordinal Bitcoin dapat menyediakan cara untuk memverifikasi identitas individu dan entitas yang terlibat dalam transaksi Bitcoin. Ini dapat bermanfaat untuk mencegah penipuan dan untuk mematuhi persyaratan peraturan terkait KYC dan AML.

Pinjam meminjam

Dengan melacak urutan transaksi Bitcoin di blockchain, ordinal Bitcoin dapat memberikan cara untuk memverifikasi kelayakan kredit peminjam dan legitimasi pemberi pinjaman. Ini dapat memungkinkan jenis baru platform pinjaman peer-to-peer untuk dikembangkan di blockchain.

DAO dan dApps

Urutan Bitcoin dapat digunakan untuk membuat organisasi otonom terdesentralisasi (DAO) dan jenis aplikasi terdesentralisasi lainnya (dApps). Dengan memberikan catatan urutan transaksi Bitcoin yang transparan dan tidak dapat diubah di blockchain, ordinal Bitcoin dapat memberikan cara untuk menciptakan struktur tata kelola yang terdesentralisasi dan proses pengambilan keputusan.

Koleksi digital dan token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT)

Dengan menetapkan nomor ordinal unik untuk setiap transaksi Bitcoin, ordinal Bitcoin dapat menyediakan cara untuk memverifikasi keaslian aset dan koleksi digital. Ini memungkinkan jenis seni digital dan barang koleksi baru dibuat di blockchain.

Pro Bitcoin Ordinal

Peningkatan transparansi

Dengan melacak urutan transaksi Bitcoin di blockchain, ordinal Bitcoin dapat memberikan catatan pergerakan dana yang transparan dan tidak dapat diubah. Ini membantu mencegah penipuan dan jenis aktivitas ilegal lainnya, dan dapat meningkatkan kepercayaan pada ekosistem Bitcoin.

Peningkatan efisiensi

Dengan mengotomatiskan pelacakan dan pencatatan transaksi Bitcoin, ordinal Bitcoin membantu mengurangi biaya dan waktu yang diperlukan untuk pencatatan dan audit manual.

Potensi untuk mengaktifkan inovasi keuangan jenis baru

Dengan memberikan catatan urutan transaksi Bitcoin yang transparan dan tidak dapat diubah, ordinal Bitcoin memungkinkan jenis instrumen dan kontrak keuangan baru dibuat di blockchain. Ini dapat mengarah pada peluang baru untuk investasi, pinjaman, dan layanan keuangan lainnya.

Kontra Bitcoin Ordinal

Masalah privasi

Dengan melacak urutan transaksi Bitcoin di blockchain, ordinal Bitcoin mengungkapkan informasi tentang pihak-pihak yang terlibat dalam transaksi tersebut, yang dapat menimbulkan masalah privasi.

Skalabilitas

Karena jumlah transaksi Bitcoin meningkat, mungkin menjadi lebih sulit dan intensif sumber daya untuk melacak dan mencatat semua transaksi tersebut menggunakan ordinal Bitcoin. Hal ini berpotensi menyebabkan waktu pemrosesan transaksi yang lebih lambat dan biaya yang lebih tinggi bagi pengguna.

Tantangan teknis dan masalah implementasi

Seperti halnya teknologi baru, mungkin ada rintangan teknis dan tantangan implementasi yang perlu diatasi agar berhasil mengimplementasikan ordinal Bitcoin dalam ekosistem cryptocurrency.

Proyek NFT: Contoh Bitcoin Ordinals

Dua Belas Lipat Oleh Yuga Labs

Sumber: Lab Yuga

TwelveFold adalah proyek yang dibuat oleh Yuga Labs, tim yang sama di balik koleksi NFT Bored Ape Yacht Club yang populer. Dua Belas Lipat terdiri dari 12 ordinal Bitcoin unik, masing-masing mewakili anggota berbeda dari grup fiksi yang disebut "Masyarakat Dua Belas Lipat". Setiap urutan dikaitkan dengan karakter dan alur cerita tertentu, yang telah dikembangkan oleh Yuga Labs bekerja sama dengan tim penulis dan seniman.

Urutan Dua Belas Lipat tidak dapat dipertukarkan dan disimpan di blockchain Bitcoin. Mereka dapat dibeli dan dijual di berbagai pasar dan dianggap langka dan dapat dikoleksi. Proyek ini diterima dengan baik di komunitas NFT, dengan beberapa kolektor dan investor membayar jumlah yang signifikan untuk memperoleh salah satu ordinal Dua Belas Lipat.

Punk Ordinal

Sumber: Punk Ordinal

Ordinal Punks adalah proyek yang dibuat oleh tim yang sama di belakang CryptoPunks, salah satu koleksi NFT paling populer dan berharga di pasar. Ordinal Punks terdiri dari 10.000 ordinal Bitcoin unik, masing-masing mewakili karakter atau “punk” yang berbeda. Urutan disimpan di blockchain Bitcoin dan dianggap langka dan dapat dikoleksi.

Loop Ordinal

Sumber: Loop Ordinal

Ordinal Loops adalah proyek yang dibuat oleh artis dan pengembang Sarah Zucker. Proyek ini terdiri dari 1.000 ordinal Bitcoin unik, masing-masing mewakili animasi loop yang berbeda. Urutan disimpan di blockchain Bitcoin dan dianggap langka dan dapat dikoleksi.

Penyihir Taproot

Sumber: Penyihir Taproot

Taproot Wizards adalah proyek yang dibuat oleh seniman dan pengembang Matt Kane. Proyek ini terdiri dari 1.024 ordinal Bitcoin unik, masing-masing mewakili penyihir yang berbeda. Urutan disimpan di blockchain Bitcoin dan dianggap langka dan dapat dikoleksi.

Koleksi TimeChain

Sumber: Koleksi TimeChain

Koleksi TimeChain adalah proyek yang dibuat oleh seniman dan pengembang Victor Mosquera. Proyek ini terdiri dari 21 ordinal Bitcoin unik, masing-masing mewakili karakter atau pemandangan yang berbeda dari karya seni Mosquera. Urutan disimpan di blockchain Bitcoin dan dianggap langka dan dapat dikoleksi.

Debat: Apakah Ordinal Bitcoin dianggap sebagai NFT?

Ada beberapa perdebatan di komunitas crypto seputar apakah ordinal Bitcoin harus dianggap sebagai NFT. Beberapa berpendapat bahwa ordinal Bitcoin memenuhi definisi teknis NFT, karena merupakan aset digital unik yang dibuat di jaringan blockchain. Yang lain berpendapat bahwa ordinal Bitcoin pada dasarnya berbeda dari NFT, karena mereka terutama digunakan untuk melacak urutan transaksi Bitcoin dan memverifikasi keaslian aset digital.

Pendukung argumen bahwa ordinal Bitcoin adalah NFT menunjukkan fakta bahwa setiap ordinal itu unik dan dapat ditelusuri kembali ke transaksi Bitcoin tertentu. Mereka berpendapat bahwa ini membuat ordinal Bitcoin secara fungsional mirip dengan NFT, yang juga merupakan aset digital unik yang dapat ditelusuri kembali ke transaksi blockchain tertentu.

Di sisi lain, kritik terhadap argumen bahwa ordinal Bitcoin adalah NFT menunjukkan fakta bahwa tujuan utama ordinal Bitcoin adalah untuk melacak urutan transaksi Bitcoin dan memastikan integritasnya, bukan untuk mewakili aset digital unik. Mereka berpendapat bahwa walaupun ordinal Bitcoin mungkin memenuhi definisi teknis NFT, mereka pada dasarnya berbeda dari NFT dalam hal kasus penggunaan dan daya jualnya.

BRC-20

Token BRC-20 adalah standar token yang dapat dipertukarkan yang dibuat untuk blockchain Bitcoin. Standar ini dirancang untuk memungkinkan pengguna menuliskan JSON (JavaScript Object Notation) pada blockchain Bitcoin menggunakan protokol Ordinals, yang dapat digunakan untuk menyebarkan kontrak token untuk mencetak dan mentransfer token.

Sejarah BRC-20

Sumber: Twitter - @domodata

Standar token BRC-20 pertama kali diteorikan oleh pengembang bernama Domodata pada Maret 2023. Domodata mengusulkan menggunakan protokol Ordinals untuk membuat standar token yang sepadan pada blockchain Bitcoin. Standar akan memungkinkan pengguna untuk menulis JSON pada Satoshi, unit terkecil dari Bitcoin, dan menggunakannya untuk membuat token yang dapat diperdagangkan di seluruh transaksi.

Apakah BRC-20 mirip dengan ERC-20?

BRC-20 mirip dengan ERC-20 karena keduanya merupakan standar token yang digunakan pada jaringan blockchain masing-masing. Namun, ada beberapa perbedaan utama antara keduanya. Sementara ERC-20 digunakan pada blockchain Ethereum dan memungkinkan pembuatan kontrak pintar, BRC-20 digunakan pada blockchain Bitcoin dan tidak mendukung kontrak pintar. Keterbatasan ini berarti bahwa pengembang tidak dapat membuat berbagai token yang dapat diprogram dan produk keuangan di jaringan BRC-20 seperti yang mereka bisa di jaringan Ethereum.

BRC-20 menggunakan mekanisme Proof of Work (PoW), sedangkan ERC-20 menggunakan mekanisme Proof of Stake (PoS). PoW mengharuskan penambang untuk bersaing dan memecahkan masalah matematika yang rumit untuk memvalidasi transaksi dan mendapatkan hadiah, sementara PoS memungkinkan validator dipilih berdasarkan jumlah mata uang kripto yang mereka pegang.

Terlepas dari keterbatasan ini, standar token BRC-20 masih mendapatkan daya tarik beberapa bulan setelah diluncurkan.

Token BRC-20

Sumber: BRC-20.io

Ordi

Ordi, token pertama yang dibuat berdasarkan standar BRC-20 untuk Bitcoin, diluncurkan pada awal tahun 2023. Itu dibuat untuk menawarkan alternatif yang layak untuk standar ERC-20 Ethereum, memungkinkan pengembang untuk membuat token yang dapat memanfaatkan efek keamanan dan jaringan Bitcoin. Ordi telah mendapatkan daya tarik yang signifikan dan kapitalisasi pasarnya terus meningkat, dengan beberapa bursa mencantumkannya untuk diperdagangkan, seperti Gate.io.

Pepe

Token kedua yang mendapatkan visibilitas luas adalah Pepe, token berbasis meme yang telah mengalami lonjakan minat di kalangan investor dan pedagang. Token didasarkan pada meme Pepe the Frog yang populer dan telah digambarkan sebagai aset "tertagih". Terlepas dari asal-usulnya yang berbasis meme, Pepe memiliki pengikut yang signifikan, dengan kapitalisasi pasarnya meningkat secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir.

Meme dan Pizza

Meme dan Piza adalah dua token yang dibuat berdasarkan standar BRC-20 yang telah mendapatkan popularitas di komunitas cryptocurrency. Meme, seperti namanya, adalah token berdasarkan meme internet, sedangkan Piza adalah token yang dibuat untuk mewakili nilai pizza.

Kesimpulan

Bitcoin ordinal adalah bentuk baru dari aset digital yang berpotensi merevolusi pasar barang koleksi digital. Disimpan di blockchain Bitcoin, mereka menawarkan proposisi nilai unik dengan kasus penggunaan potensial di berbagai bidang seperti seni, game, dan hiburan.

Meskipun ada perdebatan tentang apakah mereka harus dianggap sebagai NFT, karakteristik dan kelangkaannya yang berbeda menjadikan mereka aset berharga yang mendapat perhatian dalam ekosistem mata uang kripto.

Proyek terkenal seperti TwelveFold oleh Yuga Labs, Ordinal Punks, Ordinal Loops, Taproot Wizards, dan TimeChain Collectibles memimpin dalam mengeksplorasi kemungkinan ordinal Bitcoin. Dengan meningkatnya minat pada koleksi digital dan meningkatnya adopsi cryptocurrency, tata cara Bitcoin siap untuk menjadi bagian integral dari ekonomi digital. Dengan munculnya token BRC-20, ada juga pasar baru yang terbentuk di sektor web3 dan crypto.

Penulis: Matheus
Penerjemah: Cedar
Pengulas: Hugo、Ashely
* Informasi ini tidak bermaksud untuk menjadi dan bukan merupakan nasihat keuangan atau rekomendasi lain apa pun yang ditawarkan atau didukung oleh Gate.io.
* Artikel ini tidak boleh di reproduksi, di kirim, atau disalin tanpa referensi Gate.io. Pelanggaran adalah pelanggaran Undang-Undang Hak Cipta dan dapat dikenakan tindakan hukum.