Pola Teknis Penangkapan Ikan Bawah – Double Bottoms (W Bottom)

MenengahJan 04, 2023
1. Subjek lanjutan Perdagangan Berjangka, Gate learn, bertujuan untuk membantu pengguna membangun sistem kerangka analisis teknis, termasuk fundamental pola kandil, pola teknis, rata-rata dan garis tren, dan penerapan indikator teknis. 2. Dalam edisi ini, kami akan menjelaskan penerapan pola Double Bottoms terkait konsep, karakteristik, penerapan BTC, dan tindakan pencegahan terkait.
Pola Teknis Penangkapan Ikan Bawah – Double Bottoms (W Bottom)

I. Apa itu pola Double Bottoms?

Ketika harga turun ke tingkat harga tertentu, volume perdagangan menyusut, menunjukkan bahwa tidak ada pedagang yang mau melanjutkan penjualan, sehingga mereka akan menghentikan kerugian. Kemudian harga memantul di bawah dorongan pembelian, dan volume perdagangan meningkat sesuai dengan itu.

Namun, kenaikan segera bertemu dengan tekanan jual dan harga turun untuk kedua kalinya. Harga berhenti lagi saat turun ke level yang hampir sama dengan level terendah sebelumnya, sementara volume perdagangan menyusut dan lebih rendah dari penurunan sebelumnya.

Pada titik ini harga naik lagi, dan volume perdagangan juga jauh lebih besar dari yang pertama kali. Kenaikan ini berhasil melampaui level tertinggi sebelumnya menandai terbentuknya pola Double Bottoms.

Secara grafis, pola teknikal ini memiliki dua palung (titik terendah), oleh karena itu dinamakan Double Bottoms. Disebut juga W-bottom karena pola ini menyerupai bentuk alfabet “W” seperti yang ditunjukkan pada Gambar 8-1.

Garis horizontal yang ditarik melintasi titik puncak adalah Garis Leher dari Dasar Ganda. Neckline adalah garis pemisah yang penting bagi trader untuk memilih long atau short dalam pola Double Bottom.

II. Teknis Dasar Ganda

  1. Itu muncul di akhir tren turun atau tren penyesuaian jangka menengah.

  2. kedua palung berada pada level yang sama, atau yang kanan sedikit lebih tinggi.

  3. Pada sebagian besar pola Double Bottom, volume perdagangan di palung kanan lebih kecil daripada di kiri, sedangkan pada kenaikan kedua, volume perdagangan umumnya akan lebih besar daripada rebound pertama.

  4. Neckline dari Double Bottom biasanya merupakan garis horizontal yang melewati tinggi rebound pertama. Terkadang akan sedikit miring karena polanya.

AKU AKU AKU. Penerapan pola Double Bottom

Double bottom adalah pola charting analisis teknikal dari pembalikan harga, yang menunjukkan bahwa harga telah mencapai titik terendah dan merupakan sinyal beli. Aplikasi spesifik dibagi menjadi kasus-kasus berikut.

  1. Contoh perdagangan nyata

Grafik di atas adalah grafik harian SOL/USDT. Antara 2020-9-1 dan 2020-11-4, SOL turun dari tertinggi 4,5u ke terendah 1,28u, penurunan kumulatif 72,8%, dan kemudian memulai reli yang kuat ke 2,4u. Ketika naik ke bawah dan mengambil untung, harga turun lagi menjadi sekitar 1,2u, membentuk dasar ganda dari keseluruhan pola. Setelah itu, gelombang pasar bullish dibuka.

  1. Titik Masuk Double Bottoms 1: ketika Double Bottom akan terbentuk, mundur lagi untuk membentuk titik rendah kedua. Kemudian harga rebound dan harga menembus Neckline untuk menutup garis positif, yang sekarang menjadi entry point 1. Ini menunjukkan probabilitas yang lebih besar bahwa pasar akan terus naik seperti yang ditunjukkan pada grafik berikut:

  1. Titik Masuk Double Bottoms 2: ketika harga menembus Garis Leher dan memantul ke puncak dan diblokir, harga mundur ke level Garis Leher dan menelusuri kembali untuk mengonfirmasi dukungan. Pada titik ini yaitu Entry Point 2 seperti terlihat pada grafik berikut:

  1. Titik Masuk Double Bottoms 3: Ketika harga naik lagi setelah menelusuri kembali ke Garis Leher dan menembus tinggi harga sebelumnya, entitas K-line yang naik melalui level resistensi tinggi sebelumnya, ini berfungsi sebagai Titik Masuk 3 seperti yang ditunjukkan pada bagan berikut :

Terakhir, mari kita rangkum teknik penerapan Double Bottoms. Pertama, gambarkan Garis Leher melalui pantulan tinggi, lalu konfirmasikan tiga titik masuk berdasarkan apakah garis K yang naik ditutup positif.

sebuah. Hancurkan Garis Leher, Titik Masuk 1.

b. Rebound untuk mengonfirmasi Garis Leher, Titik Masuk 2.

c. Menembus tinggi rebound sebelumnya, Entry Point 3.

IV. Kegagalan formasi Double Bottoms

Bahkan jika terbentuknya Double Bottom, tidak ada jaminan bahwa kenaikan selanjutnya akan sangat mudah. Setelah harga menelusuri kembali ke support Garis Leher dan membentuk garis K jatuh berikut dengan entitas jatuh melalui Garis Leher, ini menunjukkan pasar bearish dan menandakan pedagang untuk mengambil posisi jual, pasar kemungkinan akan membentuk tren turun seperti yang terlihat pada grafik berikut :

Ringkasan

Teori Dow adalah dasar teori analisis teknis. jika Anda memiliki landasan teori yang kuat, maka akan mudah bagi Anda untuk mempelajari analisis teknikal. Double Bottoms juga merupakan penerapan khas Teori Dow dalam hal pengoperasian tren.

Untuk informasi lebih lanjut tentang perdagangan berjangka, silakan kunjungi platform berjangka Gate.io dan klik untuk mendaftar dan memulai perjalanan perdagangan berjangka Anda.

Penafian:

Ini disediakan untuk tujuan referensi saja. Informasi yang diberikan oleh Gate.io di atas bukan merupakan saran investasi dan tidak bertanggung jawab atas investasi apa pun yang mungkin Anda lakukan. Informasi mengenai analisis teknis, penilaian pasar, tip perdagangan, dan berbagi pedagang mungkin melibatkan risiko potensial, variabel investasi, dan ketidakpastian, dan masalah ini tidak memberikan atau menyiratkan peluang untuk pengembalian yang dijamin.

Penulis: Frank
Penerjemah: Kris
Pengulas: Levion
* Informasi ini tidak bermaksud untuk menjadi dan bukan merupakan nasihat keuangan atau rekomendasi lain apa pun yang ditawarkan atau didukung oleh Gate.io.
* Artikel ini tidak boleh di reproduksi, di kirim, atau disalin tanpa referensi Gate.io. Pelanggaran adalah pelanggaran Undang-Undang Hak Cipta dan dapat dikenakan tindakan hukum.